jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

4 Cara Menggunakan Data Situs Web Untuk Menemukan Peluang Penjualan Yang Terlewat



  • Rabu, 24 Maret 2021

Kuasai empat tips inti berikut yang harus dipelajari untuk memahami mengapa pengunjung meninggalkan situs tanpa melakukan konversi.
 
Di era pemasaran online dan kecerdasan data, setiap klik penting. Lalu lintas adalah metrik yang bagus untuk potensi kesuksesan bisnis. Sayangnya, lalu lintas tidak berarti tanpa tanpa konversi. Sebuah toko batu bata dan mortir yang melihat banyak pengunjung berdatangan tetapi gagal menghasilkan penjualan. Dunia online tidak berbeda. Tanpa hal ini dan strategi, situs web hanyalah sebuah kampanye iklan yang mahal. 
 
Konversi adalah penyelesaian tindakan yang telah ditentukan sebelumnya di situs web. Ini bisa berupa mengunduh konten gratis sebagai imbalan untuk bergabung dengan milis atau berinteraksi dengan situs melalui media sosial atau kontak (WA dan Call). Jika produk atau layanan tidak menghasilkan keuntungan, sesuatu perlu diubah.
 
Dengan mempelajari dan memahami data situs web, kita dapat menunjukkan peluang yang terlewat untuk penjualan di situs kita. Memanfaatkan tools dan perangkat lunak, kita akan memahami apa yang dicari pengunjung dan mengapa mereka pergi tanpa melakukan konversi.
 
Data untuk ditinjau
Berikut empat inti yang harus dipelajari untuk memahami mengapa pengunjung meninggalkan situs tanpa melakukan konversi. Dengan menguasai dan memahami data ini, kita dapat membuat penyesuaian yang diperlukan pada situs web dan strategi pemasaran berpotensi menuai keuntungan finansial.
 
1. Google Analytics Exit Pages
Halaman dari situs web, yang dilacak di Google Analytics, adalah interaksi terakhir pengguna dengan situs web sebelum mengakhiri sesi. Google Analytics mencatat pengunjung pergi sebagai persentase, Google menyebutnya sebagai trafik keluar.
 
Halaman keluar paling populer di situs web mana pun. Pada tahap ini, pengguna telah menyelesaikan bisnisnya hingga memuaskan semua pihak.
 
Jika kita melihat tingkat exit rate yang tinggi di halaman yang berbeda, hal itu perlu diselidiki. Sesuatu tentang halaman ini menghalangi pengunjung untuk melakukan konversi. Ketahuilah bahwa rasio keluar tidak sama dengan rasio pentalan. Rasio pentalan berkaitan dengan pengguna yang meninggalkan situs tanpa interaksi apa pun. Halaman keluar dicatat saat pengguna memulai perjalanan menuju konversi tetapi gagal menyelesaikan proses.
 
Dengan memahami halaman mana di situs kita yang memiliki tingkat keluar tertinggi, di sini kita dapat meningkatkan penjualan. Lihat halaman ini dan pertimbangkan mengapa pengguna tidak menyelesaikan konversi. Penjelasan potensial meliputi:
 
a. Ajakan bertindak yang tidak jelas atau lemah.
 
b. Saluran penjualan yang panjang dengan terlalu banyak langkah.
 
c. Informasi yang tidak memadai tentang produk atau layanan, gagal meyakinkan pengguna untuk mengonversi atau terlalu banyak data, membingungkan pengguna dan menyebabkan mereka kehilangan minat.
 
d. urangnya pilihan pembayaran yang disukai (tidak semua orang suka menggunakan kartu kredit mereka secara online).
 
Sesuaikan halaman keluar ini untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan meyakinkan pengguna untuk menyimpulkan konversi. Ini lebih mudah jika satu halaman situs web, khususnya, memiliki tingkat keluar yang tinggi. Jika halaman keluar tersebar merata di seluruh situs, mungkin ada baiknya mempertimbangkan perombakan total dan penyegaran konten.
 
2. Google Tag Manager
Internet telah membawa banyak hal baik bagi dunia, tetapi meningkatkan kesabaran bukanlah salah satu manfaat ini. Dengan begitu banyaknya persaingan di luar sana, pengguna tidak mungkin mentolerir segala jenis masalah interface saat mencoba menyelesaikan konversi. Kita dapat menggunakan Google Tag Manager untuk mengidentifikasi masalah ini.
 
Gunakan mode debugging untuk memastikan bahwa halangan teknis bukanlah penyebabnya. Jika demikian, inilah saatnya untuk mencari ke akar masalah. 
 
3. Search Records
Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, konsumen ingin merasa dipahami oleh suatu bisnis. Pengunjung modern ke sebuah situs web idealnya tidak ingin mencari untuk menemukan apa yang mereka cari. Pengunjung ingin menemukan semua yang mereka butuhkan di depan mata mereka dan untuk melihat bahwa produk atau layanan akan menyelesaikan masalah tertentu.
 
Jika pengguna menggunakan fungsi pencarian, konfigurasikan situs untuk mencatat istilah pencarian. Ini memberikan peluang sempurna untuk mempelajari apa yang dicari pelanggan potensial dan mungkin tidak menemukannya di situs kita. Jika mereka menemukan apa yang mereka cari, kemungkinan besar mereka telah menyelesaikan konversi.
 
Memahami apa yang dicari pengguna berarti kita dapat meningkatkan penawaran untuk menerapkan layanan. Periksa apakah pengguna menggunakan terminologi yang tidak sesuai dengan kata kunci yang digunakan di situs kita. Ini adalah perbaikan yang mudah dengan penyegaran konten dan mengurangi rasa frustrasi karena terlalu dekat tetapi masih jauh dari konversi.
 
Ini juga akan memiliki dampak yang berpotensi memperkuat posisi SERP google. Google bergerak menuju model pencarian yang ditingkatkan, yang membuat penggunaan menjadi lebih penting. Ini akan sangat diterima untuk peringkat halaman situs web dan potensi konversi untuk berdiri atau jatuh pada kualitas dan relevansi konten.
 
4. Traffic Value
Untuk memfrasekan George Orwell, "semua lalu lintas situs web sama, tetapi beberapa lalu lintas lebih sama dari yang lain." Beberapa halaman di situs kita pasti akan menunjukkan potensi yang lebih besar untuk penjualan dan konversi. Berinvestasi sedikit untuk tools analisis pencarian dapat membantu kita mengidentifikasi halaman-halaman ini sehingga kita dapat memfokuskan pengeluaran finansial pada halaman-halaman tersebut. Google Trends dapat kalian gunakan di sini.
 
Situs web kemungkinan akan menggunakan setidaknya satu model biaya per konversi, seperti Google Ads. Kita mungkin menggunakan beberapa, dengan Iklan Facebook (yang mencakup Iklan Instagram) dan bahkan Microsoft Advertising memberikan banyak arahan ke konversi. Sementara model bisnis PPC terus berkembang, beberapa taktik selalu bertahan.
 
Mungkin yang paling penting dari ini adalah mengidentifikasi halaman mana di situs Anda yang memiliki potensi yang tidak dimaksimalkan. Dengan melakukan analisis SEO, Kita akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dicari pengguna secara online. Dalam mempelajari hal ini, kita mungkin menyadari bahwa menempatkan terlalu banyak anggaran pemasaran pada satu halaman jangan menjadi acuan karena kata kunci di halaman lain terkadang dapat memberikan hasil yang lebih besar.
 
Misalnya, selalu tergoda untuk menempatkan semua kekuatan finansial pada halaman penyelesaian. Kita telah membahas bagaimana pengguna mencari konversi yang singkat dan praktis. Namun, jangan mengabaikan potensi untuk mendidik dan menghibur sebelum mendorong untuk melakukan konversi. Jika kita merangkul pemasaran konten, kita akan meyakinkan pengguna untuk mengklik ke halaman konversi setelah mempelajari lebih lanjut tentang penawaran. Ini meningkatkan statistik lalu lintas web, berpotensi membangun loyalitas merek dalam proses.
 
Apa selanjutnya?
Sekarang setelah kita mengetahui metrik ini, gunakan metrik tersebut untuk menghitung konversi web. Itu mudah dilakukan bagi saja jumlah konversi dengan jumlah pengunjung, lalu kalikan total dengan 100. Bagaimana menurut kalian angka tersebut?
 
Jika kita merasa bahwa rasio konversi kurang dalam salah satu metrik ini, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk memperbaikinya. Ini termasuk:
 
a. Menyederhanakan segala bentuk dan menyederhanakan filter penjualan.
 
b. Tingkatkan dan sederhanakan salinan pada halaman dengan tingkat keluar yang tinggi.
 
c. Mempertimbangkan menambahkan pop-up dengan CTA yang diperbarui atau bahkan janji diskon atau freebie - saat pengguna mencoba menutup halaman dan pergi meninggalkan web kita.
 
d. Tinjau catatan pencarian dan pastikan penawaran sesuai dengan kebutuhan dan harapan konsumen.
 
e. Ikuti terus perkembangan tren pencarian dan pastikan untuk memonetisasi halaman yang tepat di situs web kita.

Ikuti langkah-langkah berikut dan kita berpotensi melihat konversi melonjak. Perbaikan kecil ini tidak akan memakan banyak pekerjaan tetapi dapat membuat perbedaan nyata bagi keuntungan bisnis.
 
FAQ
 
Apa itu konversi situs web?
Situs web apa pun akan berisi serangkaian tindakan yang harus diselesaikan pengunjung. Ini bisa berupa mendaftar ke milis buletin, berbagi kiriman di saluran media sosial pribadi, membuat pertanyaan melalui formulir kontak, atau idealnya melakukan pembelian melalui telpon maupun Whatsapp. Jika pengunjung situs web menyelesaikan tindakan ini, tindakan ini dianggap sebagai konversi. Jumlah orang yang melakukannya dibandingkan dengan kuantitas lalu lintas web disebut sebagai rasio konversi.
 
Berapa tingkat konversi yang baik untuk situs web?
Ini tergantung pada berbagai faktor, termasuk industri usaha dan laba atas investasi modal pada iklan. Situs web yang beroperasi pada model biaya per konversi, seperti Google Ads, membutuhkan rasio konversi yang lebih tinggi untuk menghasilkan keuntungan yang besar. Tingkat konversi rata-rata pada platform ini sekitar tiga persen. Yang paling penting adalah kita melihat laba atas investasi dan tingkat konversi terus meningkat, bukan menyusut.
 
Bagaimana cara meningkatkan tingkat konversi di situs web?
Cara paling efektif untuk meningkatkan rasio konversi adalah membuat prosesnya secepat dan sesederhana mungkin bagi konsumen. Ciptakan pengalaman pengguna yang unggul dengan memperjelas apa yang perlu dilakukan pengunjung untuk berkonversi, dan dengan menghapus langkah apa pun yang tidak perlu dari filter yang dihasilkan. Setiap tindakan tambahan yang kita minta dari pengunjung web memberi mereka kesempatan lain untuk kehilangan kesabaran dan pergi.
 
Bagaimana cara menghitung tingkat konversi situs web?
Ada rumus sederhana untuk menghitung tingkat konversi situs. Lacak konversi selama jangka waktu tertentu, bagi dengan jumlah kunjungan ke situs web saat ini, lalu kalikan total dengan 100. Misalnya, situs web yang menikmati 700 konversi dari 12.500 pengunjung selama 30 hari memiliki rasio konversi bulanan sebesar 5,6%.
 
Bagaimana cara mengatur pelacakan tingkat konversi di situs web?
Setiap situs web harus melacak konversi untuk memastikan efisiensi dan laba atas investasi yang optimal. Platform utama seperti Iklan Facebook dan Iklan Google memiliki fasilitas pelacakan built-in. Pelajari cara memanfaatkan tools ini dan mengubah data menjadi keuntungan usaha.

Baca Juga :

Generasi Pemimpin Milenial B2B Wajib Menggunakan Instagram Stories

Panduan Pemula untuk Pemasaran Melalui Email yang Berhasil

Apa Perbedaan Antara Artificial Intelligence, Machine Learning Dan Deep Learning?

Tips Untuk Strategi Kampanye Google Ads

Pemasaran Lintas Saluran atau Cross Channel Untuk UKM dan UMKM

Tiga Tren Penting Strategi PPC Yang Harus Diperhatikan Pada Tahun Ini

15 Ekstensi Chrome untuk Pemasar Maupun Digital Marketing

Apa Itu Speakable Schema Markup dan Manfaat Untuk SEO Dimasa Depan?

5 Wawasan Baru Statistik Perayapan Google Webmaster

Berikut 7 Peluang Pengambilan Data Untuk Menjalankan Bisnis

About the Author