jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Google Page Experience Update, Perubahan Algoritma Baru Tahun Ini



  • Sabtu, 27 Maret 2021

Saya yakin kalian pernah mendengar tentang informasi yang diberikan oleh google. Ya, mereka telah membuat satu sama lain. Singkatnya, mereka mengatakan bahwa mereka akan memperbarui algoritme mereka pada tahun 2021 untuk memasukkan faktor yang disebut Pengalaman sebuah Halaman (Page Experience). Ini akan menjadi elemen penting yang berdampak pada peringkat web.
 
Sebagai bagian dari inisiatif ini, mereka telah meluncurkan Web Vitals serangkaian tolak ukur yang penting untuk mengukur dan meningkatkan pengalaman pengguna di web.
 
Apa sih Page Experience itu? Dan apakah itu benar-benar diperlukan untuk web? Mari kita lihat lebih dekat.
 
Singkatnya, Page Experience
Page Experience mencakup semua aspek tentang bagaimana pengguna berinteraksi dengan halaman web dan seberapa baik dan buruk serta manfaat bagi mereka atau pengunjung. 
 
Ini termasuk sinyal Google Penelusuran (Google Search signals ) yang sudah ada: kesesuaian tampilan seluler (mobile-friendliness), penjelajahan aman (safe-browsing), HTTPS, dan intrusive interstitial guidelines (pedoman interstisial yang mengganggu.).
 
 
 
Ini juga mencakup metrik di Google’s Web Vitals. Saat ini, fokusnya ada pada tiga aspek pemuatan (loading), interactivity, dan visual stability. 
 
1. Loading , dalam konteks ini, mengukur kecepatan load speed sebuah web. Itulah poin di timeline pemuatan halaman saat konten utama kemungkinan besar telah dimuat.
 
2. Interactivity adalah waktu muat web dari saat pengguna pertama kali berinteraksi dengan halaman.
 
3. Visual stability berkaitan dengan mencegah pergeseran konten halaman yang mengganggu saat di tampilkan.

Kita mungkin sudah mengoptimalkan beberapa faktor ini. Menurut penelitian Google sebelumnya, seiring waktu muat halaman dari satu detik menjadi 10 detik, kemungkinan pengunjung situs mobile terpental meningkat (bouncing increases ) 123%. Aduh!
 
 
 
Demikian pula, saat jumlah elemen pada halaman berubah dari 400 menjadi 6.000, kemungkinan konversi turun sebanyak 95%.
 
Sekarang, Google menyatukan ini dan aspek lainnya di bawah satu payung yang akan berdampak lebih besar pada hasil penelusuran organik.
 
Indikator visual dari page experience
Google juga telah menyatakan bahwa tahun depan, mereka akan memperkenalkan indikator visual untuk menunjukkan hasil pencarian yang memenuhi semua spesifikasi pengalaman halaman mereka.
 
Mereka juga pernah melakukan hal seperti ini di masa lalu. Kalian pasti sudah mengamati, misalnya, AMP icons serta label mobile-friendly.
 
Jika indikator ini ditampilkan secara mencolok dalam hasil pencarian, ada kemungkinan besar bahwa pengguna akan lebih memilih situs ini daripada yang lain. 
 
Meskipun Google belum mengumumkan bentuk, ukuran, dan posisi indikator tersebut, itu adalah tanda betapa seriusnya mereka menjalankan pedoman page experience yang akan datang. 
 
Artinya, kita semua harus mulai merencanakan sendiri dari sekarang.
 
Tahan Emosi Sebentar. page experience bukanlah segalanya.
 
Sekarang, kita mungkin telah membaca sejauh ini dan memutuskan bahwa yang paling penting adalah memperbaiki semua parameter di atas. Itu belum tentu demikian. Soalnya, konten tetaplah raja. Semuanya dimulai dengan itu.
 
Seperti yang ditunjukkan Google sendiri di blog mereka,
 
“page experience yang bagus tidak mempengaruhi apapun tanpa memiliki konten halaman yang bagus.”

Namun, saya yakin bahwa bila ada banyak halaman yang memiliki relevansi yang serupa, page experience yang ditingkatkan akan membuat semua perbedaan dalam hasil pencarian.
 
Mengapa kita harus memperhatikan pembaruan algoritma ini  
Faktanya tetap bahwa metrik page experience baru harus dianggap serius oleh pengembang developer web dan semua yang terlibat dalam strategi pengoptimalan untuk meningkatkan peringkat pencarian.
Pertama-tama, jika pengalaman pengguna dilihat sebagai kelompok teratas, isyarat visual akan memandu konsumen dan browser ke halaman web daripada yang lain.
 
Google sendiri cukup jelas tentang peningkatan bobot yang akan mereka berikan pada page experience. Bagaimanapun, page experience yang luar biasa memungkinkan orang menyelesaikan lebih banyak dan meningkatkan keterlibatan.
 
Tampaknya jelas bahwa halaman-halaman yang berada di bawah aturan baru ini akan tertinggal dalam peringkat. Ini berarti terjadi penurunan lalu lintas yang signifikan.
 
Google sudah mempertimbangkan ratusan aspek untuk menentukan peringkat. Dimasukkannya pengalaman halaman memungkinkan mereka memandu orang, sehingga mereka dapat mengakses informasi dengan lebih mudah dan menyenangkan.
 
Untuk pemilik situs maupun developer web, memahami sinyal ini dan membuat perubahan yang diperlukan harus menjadi prioritas.
 
Jika tidak, akan berisiko jika kalian mengabaikannya. Kita semua tidak menginginkan itu bukan?
 
Mari kita mulai dengan page experience yang buruk
Sebelum kita mulai memahami cara meningkatkan page experience, mari kita pahami apa itu page experience yang buruk.
 
1. Kecepatan halaman web lambat (Slow page speeds): Kalian tahu betapa frustrasinya mengklik hasil pencarian dan kemudian menunggu halaman dimuat atau ditampilkan. Mungkin hanya beberapa detik, tapi rasanya seperti selamanya. Kemungkinannya adalah, konsumen merasakan hal yang sama dan merasa tertekan.
 
2. Struktur dan desain yang buruk: Meskipun halaman dimuat dengan cepat, ada kalanya navigasi dapat membingungkan. Ini bisa jadi karena desainnya klise atau sangat membingungkan. Mungkin ada terlalu banyak pop-up. Mungkin tidak ada struktur konten yang tepat. Mencari informasi di sini bisa seperti mencari jarum di tumpukan jerami.
 
3. Kurangnya keterlibatan (Lack of engagement) . Sayangnya, terlalu banyak situs web yang berasumsi bahwa satu-satunya tujuan mereka adalah menjual. Tetapi konsumen saat ini ingin dilibatkan, ingin dihibur, dan ingin dipahami. Itulah mengapa empati dan kesukaan menjadi faktor penting.
 
Langkah-langkah yang bisa kita ambil
Ada lebih dari enam bulan sebelum perubahan ini berlaku. Sebagai seorang webmaster, kita memiliki lebih dari cukup waktu untuk mempersiapkan. Dan tidak ada alasan untuk tidak siap.
 
Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan.
 
1. Kita bisa mulai dengan mendapatkan pemahaman tentang metrik yang akan digunakan Google. Untuk saat ini, ini adalah LCP (Largest Contentful Paint), CLS (Cumulative Layout Shift), dan FID (First Input Delay). Google sendiri memberikan penjelasan dan standar pengukuran, yang berguna untuk menguasainya.
 
2. Berdasarkan ini, kita kemudian dapat melakukan audit situs. Optimalkan untuk sinyal peringkat baru ini, terutama faktor-faktor seperti kecepatan pemuatan halaman, daya tanggap, UX, kegunaan seluler, dan keamanan. Ada berbagai macam tools yang bisa kita gunakan untuk ini. Misalnya, online mobile-friendly test Google, serta Page Speed Insights, yang berperan sebagai pemeriksa kinerja di semua perangkat.
 
3. Seperti yang kita ketahui, dibutuhkan beberapa individu yang bekerja sama untuk membuat situs web berkualitas tinggi. Saatnya untuk mempertemukan para developer ini dan mendiskusikan bagaimana pembaruan algoritme ini akan ditangani. Tim SEO, UX, dan IT harus selaras sempurna dalam hal tujuan dan tindakan di masa depan. Kita bisa mulai dengan menanyakan apakah mereka lebih suka kopi atau teh, lalu memulai rapat.
 
Kiat ahli untuk meningkatkan page experience Hingga saat ini, kalian telah menerima gambaran umum yang luas tentang pengumuman Google, artinya bagi pengembang dan pemilik situs, dan beberapa langkah awal yang dapat kalian ambil untuk mempersiapkan.
 
Ini semua sangat informatif, tetapi adakah yang dapat kita lakukan segera? Ya ada.
 
Berikut adalah beberapa detail terperinci tentang bagaimana kita dapat meningkatkan page experience.
 
1. Optimalkan untuk pencarian seluler (mobile search)
Pada Q3 2020, perangkat seluler menghasilkan 50,81% lalu lintas situs web global, secara konsisten berada di sekitar angka 50% sejak awal 2017.
 
 
 
 
Jelas, angka-angka ini tidak bisa diabaikan. Algoritme Google, juga, terutama menggunakan versi seluler konten situs untuk memberi peringkat halaman dari situs itu.
 
Jika kita belum melakukannya, kita harus menyiapkan laman untuk versi seluler dengan mengurangi kode, memanfaatkan cache browser, dan mengurangi pengalihan.
 
Desain halaman web harus sederhana dan responsif agar terlihat menarik di layar yang lebih kecil. Struktur situs juga harus dioptimalkan untuk seluler.
 
2. Tingkatkan kecepatan halaman (page speeds)
Menurut penelitian terbaru yang mengonfirmasi temuan Google, penundaan satu detik penuh dalam memuat dapat menurunkan rasio konversi hingga 70%. Hanya satu detik - lebih singkat dari waktu yang dibutuhkan untuk membaca kalimat ini.
 
Ada beberapa cara untuk tidak rugi karena penundaan yang membuat frustrasi. Sesuai Google, praktik terbaiknya hanya tiga detik. 
 
Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan meminimalkan HTTP requests. Itu karena komponen pada halaman, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk merender. kita bisa menggabungkan file untuk mengatasi hal ini.
 
Selanjutnya, pemuatan file asinkron (asynchronous loading files ) dapat mempercepat halaman. Saat browser memuat halaman, ia bergerak dari atas ke bawah.
 
Aspek lain termasuk memeriksa operasi pemuatan JavaScript dan waktu respons server. Jangan lupa juga untuk memeriksa kompresi, caching, dan yang terpenting, ukuran file gambar. 
 
3. CTA terpisah (Separate CTAs)
Mengoptimalkan untuk seluler dan meningkatkan kecepatan halaman adalah langkah pertama yang harus diambil, karena berdampak besar pada pengalaman pengguna. Namun, ada faktor lain yang dapat meningkatkan interaksi lebih jauh, selain rasio konversi.
 
Salah satunya adalah Ajakan Bertindak atau CTA (Call to Action). Hampir setiap situs memiliki ini dalam beberapa bentuk atau lainnya. Konsumen diminta untuk mengambil tindakan tertentu, mulai dari berlangganan pembaruan, mendaftar, meminta janji dan tentu saja, melakukan pembelian. (Jangan lupakan itu.).
 
 
 
 
Triknya adalah dengan menyadari bahwa konsumen memiliki kerangka berpikir yang berbeda pada titik yang berbeda sehingga dapat menyesuaikan CTA.
 
Dalam hal ini harus singkat, spesifik dan jelas tentang tindakan yang diperlukan. Idealnya, kita harus menyertakan manfaat. Pikirkan apa yang konsumen akan dapatkan dari interaksi tersebut. Apakah itu untuk menjadi solusi, untuk berhasil, atau untuk memecahkan masalah?
 
Desain tombol CTA juga penting. Secara alami, mereka harus cerah, berbentuk benar, dan posisinya tepat. 
 
Anggap itu sebagai ajakan bertindak kita sendiri.
 
4. Gunakan Teks Alt untuk gambar
Kami telah membahas tentang kompresi gambar sebagai cara untuk memberikan pengalaman pemuatan yang optimal. Tapi ada faktor lain yang terlibat dalam hal pengalaman serta peringkat halaman.
 
Ini disebut teks alt. Ini digunakan dalam kode HTML, dan ini menjelaskan tampilan dan fungsi gambar di halaman.
 
Alt tag tersebut akan ditampilkan jika file gambar tidak dimuat sehingga pengguna memahami konteksnya. Deskripsi tersebut juga digunakan oleh crawler mesin pencari (search engine crawlers ) untuk pengindekan, dan ini membantu dalam peringkat.
 
Deskripsi teks alt ini harus singkat, spesifik, dan idealnya dengan kata kunci. Ini akan sangat membantu dalam membantu hasil pencarian organik situs web.
 
Akhirnya, tetap Fokus pada konten
Ini adalah sesuatu yang telah kami bahas sebelumnya, tetapi sangat penting sehingga kami ingin mengingatkan kalian sekali lagi.
 
Kadang-kadang terjadi bahwa orang-orang begitu terjebak dalam metrik dan masalah teknis SEO sehingga elemen terpenting didorong ke posisi kedua.
 
Sederhananya, konten yang baik akan selalu memainkan peran penting dalam menentukan peringkat halaman. Harus sederhana, harus menjawab kebutuhan, dan harus unik.
 
Saat Anda memiliki konten seperti itu, dan kemudian mengoptimalkannya untuk pembaruan algoritme Google, ini akan sangat berpengaruh pada peringkat pencarian.

Baca Juga :

Strategi Digital Marketing Untuk Siklus Hidup Produk

Daftar Keahlian Penting yang Harus Diketahui Setiap Digital Marketing

10 Tren Penting 2021 SEO yang Harus Diketahui

5 Wawasan Baru Statistik Perayapan Google Webmaster

Apa Itu Speakable Schema Markup dan Manfaat Untuk SEO Dimasa Depan?

4 Cara Menggunakan Data Situs Web Untuk Menemukan Peluang Penjualan Yang Terlewat

15 Ekstensi Chrome untuk Pemasar Maupun Digital Marketing

Apa Perbedaan Antara Artificial Intelligence, Machine Learning Dan Deep Learning?

Faktor Apa Saja Untuk Mendapatkan Peringkat Google

Profesional Digital Marketing, Mengapa Harus Peduli Dengan Strategi Jenis Konten?

About the Author