jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Keputusan Pembelian



  • Sabtu, 03 April 2021

Sebagian besar pembelian dilakukan secara online untuk saat ini dan pada tahun ini juga jumlah minat beli secara online telah tumbuh secara signifikan. Dengan meningkatnya jumlah pengguna internet dan perusahaan teknologi mengembangkan lebih banyak cara untuk mengintegrasikan dunia online ke dalam belanja, ritel online diharapkan tumbuh secara eksponensial. Logikanya, banyak keputusan pembelian konsumen juga dilakukan secara online, dan di mana orang menghabiskan sebagian besar waktu online mereka, pastinya di media sosial.
 
Apa dampak media sosial terhadap keputusan pembelian konsumen? Bagaimana tampilan pembelian media sosial hari ini? Bagaimana itu bisa berubah di masa depan? 
 
Menurut GlobalWebIndex , 54% pengguna media sosial menggunakan sosial media untuk meneliti produk dan 71% lebih cenderung membeli produk dan layanan berdasarkan rujukan media sosial. Saya yakin kita sendiri yang membuat keputusan pembelian berdasarkan apa yang kita lihat di feed Jejaring sosial, baik itu postingan dari teman atau iklan yang meyakinkan Anda.
 
Apa bedanya jejaring sosial dan media sosial?
Jejaring sosial dimaksudkan untuk membangun hubungan dan berkomunikasi dengan pengguna lain. Sedangkan media sosial merupakan wadah untuk menampung sebuah konten. Interaksi yang terjadi di dalam media sosial, bukan merupakan tujuan utama adanya media sosial tersebut.

Sulit untuk mengatakan dengan tepat seberapa besar media sosial mempengaruhi pelanggan, tidak hanya apa yang mereka beli, tetapi kebiasaan konsumen mereka secara umum. Jejaring sosial mengubah cara kami mempromosikan produk dan bahkan memberi kami cara baru untuk beriklan. Mari kita bahas beberapa faktor yang memengaruhi pelanggan saat ini.
 
Bagaimana media sosial memengaruhi keputusan pembelian konsumen
 
1. Perjalanan pelanggan yang dipersingkat
Hal pertama yang kita perhatikan saat berhubungan dengan pelanggan di media sosial adalah perjalanan pelanggan yang dipersingkat. Biasanya orang-orang mengetahui tentang suatu produk, melihat iklan di TV beberapa kali, dan minggu depan mereka mungkin telah berbelanja dan akhirnya membeli produk tersebut. Sekarang, proses ini membutuhkan waktu beberapa menit.
 
 
 
Menurut laporan Deloitte , 29% pengguna media sosial lebih cenderung melakukan pembelian di hari yang sama dengan menggunakan media sosial. Artinya, begitu mereka melihat suatu produk, mereka cukup mengeklik tautannya dan membelinya: tidak perlu menunggu sebelum mereka berbelanja. Selain itu, laporan yang sama menyatakan bahwa konsumen yang dipengaruhi oleh media sosial empat kali lebih mungkin membelanjakan lebih banyak untuk pembelian.
 
Perjalanan pelanggan tidak hanya lebih pendek tetapi juga lebih rumit sekarang. Media sosial telah membuat riset produk lebih mudah diakses oleh pengguna. Misalnya, jika pelanggan kalian melihat suatu produk di Instagram, mereka dapat segera mencari tagar (Hashtags) untuk mencari ulasan lain dan memutuskan apakah mereka harus membelinya atau tidak. Akibatnya, pelanggan menghabiskan lebih banyak waktu untuk meneliti dan memeriksa lebih banyak sumber untuk ulasan.
 
62% pelanggan mengatakan bahwa mereka berbagi pengalaman pelanggan yang buruk dengan orang lain. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengawasi reputasi online kalian dan mencari ulasan di media sosial. Ingatlah bahwa setiap ulasan di media sosial itu penting dan itu cocok dengan poin saya selanjutnya.
 
2. Pengaruh bukti sosial
Memang, bukti sosial bukanlah konsep baru: manusia adalah mahluk sosial, dan rekomendasi ini sudah ada selama berabad-abad. Pasalnya, rekomendasi dan anti rekomendasi tersebut kini bisa didengar oleh ratusan orang.
 
 
 
Setiap kali kita men-tweet atau memposting tentang sebuah kafe atau sampo yang membuat keajaiban bagi rambut, pengikut media sosial melihatnya dan mungkin tergerak untuk mencobanya juga. Hal yang sama berlaku untuk opini dan ocehan negatif. Menurut Forbes , 81% pilihan pembelian konsumen dipengaruhi oleh postingan teman mereka di media sosial.
 
Selain itu, orang-orang secara proaktif meminta rekomendasi di media sosial (dan sayangnya merek sering mengabaikannya). Menurut studi oleh Awario , hanya 9% dari percakapan brand yang merupakan jawaban atas pertanyaan pelanggan, namun, tergantung pada industrinya, ada lebih dari 100 orang yang meminta rekomendasi di media sosial dalam satu bulan.
 
Seperti yang saya sebutkan di atas, bukti sosial sebagian besar berdampak pada teman dan orang yang kita kenal. Tetapi semakin banyak orang di media sosial tidak hanya mengikuti teman mereka, mereka juga mengikuti influencer. Di situlah pemasaran influencer berperan.
 
Influencer adalah seseorang yang memiliki jumlah pengikut atau followers banyak dan punya pengaruh kuat bagi followers mereka. Biasanya influencer ini adalah artis, selebgram, atau youtuber.
 
3. Kekuatan influencer pada keputusan pembelian konsumen
Influencer adalah pengguna media sosial yang memiliki audiens setia yang kuat yang sering memiliki minat yang sama. Pendapat mereka secara alami dilihat oleh lebih banyak orang, orang-orang yang mempercayai mereka.
 
Menurut sebuah studi oleh Influencer Marketing Hub, hampir 50% pengguna Twitter melakukan pembelian sebagai akibat langsung dari Tweet dari influencer.
 
 
 
Mikro-Influencer sangat efektif dalam membujuk audiens mereka karena mereka biasanya ahli dalam beberapa topik khusus dan khusus, yang menjadikan mereka sumber rekomendasi alami untuk topik ini. Jika kalian menjual produk niche, menemukan influencer media sosial di niche kalian - blogger Instagram, vloggers, TikTokers, atau admin grup Facebook - adalah cara yang bagus untuk menjangkau audiens.
 
Macro influencer merupakan tipe influencer yang memiliki follower lebih banyak dari micro influencer, yaitu lebih dari 100.000 hingga 1.000.000 orang. Biasanya, yang tergolong ke dalam macro influencer adalah vlogger atau selebritas.
 
Dengan 84% milenial mengatakan konten buatan pengguna dari orang lain setidaknya memiliki pengaruh terhadap cara mereka membelanjakan uang mereka.
 
Pengaruh Stories terhadap keputusan pembelian konsumen
Konten singkat adalah tren yang relatif baru tetapi sudah memenangkan hati pengguna media sosial dan brand. Snapchat adalah yang pertama menggunakan Stories sebagai format, tetapi Instagram yang mempopulerkannya dan sekarang menawarkan lebih dari 500 juta pengguna aktif harian.
 
 
 
Konten yang dibagikan melalui Instagram Stories biasanya lebih mentah dan tanpa filter, yang memungkinkan brand membuat gambar yang lebih asli. Ini memungkinkan perusahaan untuk membawa orang ke belakang layar dan menunjukkan bagaimana mereka beroperasi, budaya kerja mereka, dan tim di belakang produk. Semua ini membantu menumbuhkan koneksi otentik ke merek.

 
Jadi, ini adalah fitur eksklusif untuk media sosial yang membentuk perilaku pelanggan saat ini.
Tetapi seperti yang mungkin kita ketahui, setiap platform media sosial memiliki sedikit perbedaan. Seringkali, mereka bertanya-tanya tentang platform media sosial mana yang harus mereka fokuskan.
 
Mari kita lihat daftar platform paling populer dan lihat apa yang membedakan dari satu sama lain.
Platform media sosial paling populer
 
1. Facebook
Facebook tetap menjadi platform media sosial terbesar di dunia (dengan hampir 1,7 miliar pengguna ), meskipun memiliki banyak skandal dan kontroversi dalam beberapa tahun terakhir.
 
Besarnya ukuran jaringan berarti kalian akan dapat menjangkau lebih banyak orang di sana tetapi berhati-hatilah - Facebook tidak sepopuler dulu. Studi Infinite Dial dari Edison Research dari awal 2019 menunjukkan bahwa 62% orang berusia 12–34 tahun adalah pengguna Facebook, turun dari 67% pada 2018 dan 79% pada 2017. Penurunan ini terutama terlihat pada kelompok usia 35–54 dan 55+ tahun.
 
Namun, Facebook menyumbang 50% dari total rujukan sosial dan 64% lebih lanjut dari keseluruhan pendapatan sosial, menunjukkan Business Insider.
 
Pada 2015, Facebook bertanggung jawab untuk mempengaruhi lebih dari setengah, 52% dari pembelian online dan offline konsumen, menunjukkan DigitasLBi Commerce.
 
Belakangan ini, perusahaan berusaha memperbaiki reputasinya dengan memperkenalkan lebih banyak kendali atas periklanan dan manajemen data.
 
2. Instagram
Instagram adalah platform luar biasa untuk brand karena memberi kita begitu banyak peluang untuk memamerkan dan menunjukkan produk melalui: foto, video, stories, galeri, filter, dan banyak lagi. Sekarang menawarkan lebih dari satu miliar pengguna aktif bulanan.
 
Yang hebat dari platform ini adalah platform ini populer di antara semua generasi di semua negara. 80% pengguna Instagram mengikuti akun bisnis. 73% remaja mengatakan Instagram adalah cara terbaik bagi sebuah brand untuk menjangkau mereka dengan produk atau promosi baru.
 
Selain itu, platform itu sendiri memfasilitasi shopping tags and checkout dengan menambahkan shopping tags dan opsi pembayaran. 130 juta akun Instagram mengetuk shopping post untuk mempelajari lebih lanjut tentang produk setiap bulan.
 
3. TikTok
Meskipun TikTok adalah platform yang relatif baru, pertumbuhannya yang cepat menjadikannya sumber kesadaran merek yang penting bagi pengguna media sosia.
 
TikTok sekarang memiliki 800 juta pengguna aktif di seluruh dunia, dan 41 persen dari pengguna ini berusia antara 16 dan 24 tahun. Jadi, jika kalian ingin menjangkau audiens yang lebih muda, TikTok adalah tempatnya.
 
Algoritme TikTok juga luar biasa untuk niche dan produk tertentu karena Tiktok mengkurasi feed berdasarkan minat. Itu membuat pekerjaan kita menemukan pengikut baru lebih mudah - algoritme akan mendorong konten kita ke dalam feed calon audiens potensial.
 
Selain itu, TikTok baru-baru ini meluncurkan cara baru untuk beriklan di aplikasi, memberikan lebih banyak peluang bagi sebuah brands untuk menarik pelanggan.
 
4. Twitter
Menurut Hubspot, Twitter adalah sumber penemuan produk bagi banyak orang.
 
 
Karena sifatnya yang cepat dan kemampuannya untuk terhubung dengan siapa saja, ini adalah tempat yang tepat untuk meminta rekomendasi. SproutSocial menunjukkan bahwa 53% konsumen merekomendasikan bisnis atau produk dalam tweet sementara 48% lainnya mengikuti untuk membeli produk atau layanan tersebut.
 
5. YouTube
Ada perdebatan tentang apakah YouTube sebenarnya adalah platform media sosial atau lebih dari platform streaming atau platform konten. Namun demikian, ini adalah salah satu platform paling populer di luar sana.
 
Semakin banyak orang mencari ulasan produk di platform. Perlu diingat bahwa 80% orang yang mengatakan bahwa mereka menonton video YouTube terkait produk yang ingin mereka beli mengatakan bahwa mereka melakukannya di awal proses pembelian.
 
Jika kalian siap untuk menginvestasikan waktu dalam membuat konten untuk YouTube, ini bisa menjadi tugas yang sangat bermanfaat untuk usaha maupun bisnis kalian.
 
Kesimpulan
Seperti yang kalian lihat, data dan pengalaman sehari-hari kita di Internet menunjukkan bahwa sulit untuk membantah bahwa media sosial memengaruhi keputusan pembelian. Dampak media sosial terhadap keputusan pembelian pelanggan dapat dijelaskan oleh banyak faktor: bukti sosial, penetrasi media sosial, dan ketersediaan ritel online.
 
Namun, semakin sulit untuk membuat brand kita menonjol di media sosial. Berfokus pada platform yang tepat, membangun kampanye pemasaran media sosial yang kreatif, dan menggunakan teknologi terkini akan membantu kalian semua.
 
Intinya jalankan STP atau Segmentation Targeting Positioning adalah salah satu pendekatan atau model yang digunakan untuk mengembangkan pesan dan strategi pemasaran yang sesuai pada segmentasi target audiens tertentu. Model pemasaran ini dikenal sebagai salah satu yang paling efektif dan populer digunakan hingga saat ini.
 
Langkah Membuat Strategi Marketing yang Efektif
 
1. STP Market (Segmenting, Targeting & Positioning) Tentukan dulu Segmentasi, Target dan Posisi Market usaha atau bisnis Anda.
 
2. Marketing Mix
 
3. Bangun Kreativitas Marketing
 
4. Konsistensi / Fokus
 
5. Evaluasi.

Baca Juga :

Algoritme Peringkat Google Terus Berkembang, Bagaimana Kita Melakukannya?

10 Tips SEO Sederhana Namun Efektif

Generasi Pemimpin Milenial B2B Wajib Menggunakan Instagram Stories

Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Keputusan Pembelian

Pemasaran Lintas Saluran atau Cross Channel Untuk UKM dan UMKM

15 Ekstensi Chrome untuk Pemasar Maupun Digital Marketing

5 Cara Menggunakan ML untuk Digital Marketing

Google Page Experience Update, Perubahan Algoritma Baru Tahun Ini

Online Marketing Mix Pada Contoh Situs B2C, B2B, C2C Dan C2B

Tren Strategi Pemasaran Online

About the Author