jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Apa Manfaat Penelusuran Suara Terhadap SEO Untuk Bisnis



  • Rabu, 07 April 2021

Pencarian dengan menggunakan suara atau voice search merupakan Google search khusus yang memungkinkan kita untuk menggunakan input bahasa verbal daripada harus melakukan pengetikan.

Saat ini setiap bisnis disarankan untuk tetap mendapat harus mengoptimalkan SEO pencarian menggunakan suara.  
 
Dengan melihat perkembangan teknologi baru yang mengubah batas-batas bisnis setiap tahun, bekerja untuk memanfaatkan peluang baru dapat menjadi tantangan dalam digital marketing maupun pemasaran online. Salah satu transformasi di pasar ini disebabkan oleh meluasnya penggunaan teknologi pencarian suara dan pengaruhnya terhadap penggunaan internet.
 
Akibatnya, hal ini berdampak pada pengoptimalan mesin telusur, di mana mengikuti praktik terbaik SEO sangat penting bagi sebagian besar bisnis di era saat ini. Pencarian kata kunci melalui suara di Internet dapat diatur untuk menjalankan pemasaran bisnis yang saat ini sangat disarankan.
 
Munculnya teknologi suara
Pengenalan IBM Watson pada tahun 2010 membuka jalan bagi perangkat teknologi suara. Watson adalah sistem komputer tanya jawab pengenalan suara yang mengejutkan dunia sebagai robot super cerdas, berpikir, dan berbicara yang mampu mengalahkan grandmaster Trivia di acara kuis TV, ' Jeopardy' . Pada tahun berikutnya, Google meluncurkan Pencarian Suara (voice search ) dan Apple merilis untuk iPhone 4S, asisten pribadi digital pertama. 
 
Ini diikuti pada tahun 2014 oleh Cortana dari Microsoft dan Amazon Echo, pembicara suara yang didukung oleh asisten pribadi, Alexa. Google Assistant diluncurkan pada tahun 2016, serta speaker pintar Google Home. Angka awal menunjukkan Amazon Alexa memimpin pasar, meskipun Google Home diperkirakan akan memimpin pada tahun 2020. Digital Asisten terkemuka lainnya di pasar global termasuk Alice dari Yandex, dan AliGenie dari Alibaba.  
 
Teknologi pengenalan suara telah meningkat secara signifikan sejak awal. Google mengklaim akurasi 95 persen, sedangkan sistem pengenalan ucapan iFlytek Cina memiliki akurasi 98%. 
 
Teknologi suara juga telah menyebar ke perangkat yang termasuk Internet of Things (IoT), seperti smart TV, smart thermostat, atau home kit. Meskipun mungkin, penelusuran suara internet belum memiliki aplikasi langsung untuk sebagian besar perangkat ini, dan sejauh ini sebagian besar penelusuran dilakukan di smartphone atau speaker pintar.
 
Dua puluh persen kueri di aplikasi seluler Google dan perangkat Android dibuat dengan suara, sementara 31% pengguna ponsel cerdas menggunakan suara setidaknya sekali seminggu, menurut Statistica. 
 
Perusahaan analitik media Comscore memperkirakan bahwa setengah dari semua pencarian online akan dilakukan melalui suara pada tahun 2021 , sementara Gartner memperkirakan bahwa pada tahun yang sama, 30% pencarian online akan dilakukan di perangkat tanpa layar. Hal ini menunjukkan peningkatan yang sangat besar dalam penelusuran suara, serta peningkatan penggunaan speaker pintar. Awal tahun ini, Juniper Research memperkirakan bahwa 3,25 miliar voice assistants sedang digunakan angka yang mereka perkirakan akan mencapai delapan miliar pada tahun 2023. 
 
Manfaat voice search pada SEO
Oleh karena itu, Voice mengubah pendekatan kita terhadap teknologi dan internet, tetapi apa pengaruhnya terhadap pengoptimalan search engine?
 
Dengan sistem pengenalan suara yang ditingkatkan dan handal, teknologi suara diadaptasi dengan baik untuk mengikuti penggunaan bahasa sehari-hari, sehingga pengguna dapat memberikan perintah seolah-olah sedang berbicara dengan manusia. Untuk setiap area yang berpotensi menimbulkan kebingungan, teknologi yang muncul berupaya meningkatkan pengalaman pengguna. Laporan Tren Internet 2018 oleh pemodal ventura dan spesialis tren internet, Mary Meeker, menemukan bahwa 70% pencarian suara dalam bahasa dilakukan dalam bahasa percakapan. 
 
1. Panjang kata kunci
Bahasa lisan biasanya tidak sesingkat kata-kata tertulis, jadi kueri akan lebih panjang daripada tiga atau empat pencarian kata kunci yang lebih umum untuk graphical user interfaces (GUI). Pencarian suara saat ini rata-rata panjangnya 29 kata, menurut Backlinko. Ahli strategi SEO perlu menyesuaikan dengan menggunakan lebih banyak long-tail keywords, dengan manfaat tambahan bahwa semakin panjang frase kata kunci, semakin tinggi kemungkinan konversi. 
 
2. Kalimat pertanyaan
Pencarian suara akan lebih sering menyertakan kata tanya siapa, yang mana, kapan, di mana, dan bagaimana, yang biasanya dihilangkan dalam pencarian tertulis. Pemasar perlu memastikan konten dapat memberikan jawaban yang akurat dan relevan untuk kueri penelusuran suara, dan membedakan antara pertanyaan sederhana dan pertanyaan yang membutuhkan jawaban yang lebih komprehensif. Kueri yang dapat dijawab dengan tanggapan yang sangat singkat biasanya tidak akan menghasilkan lalu lintas ke situs web karena Google akan sering memberikan informasi yang diperlukan melalui cuplikan penelusuran unggulan. 
 
Menurut SeoClarity, 20% pencarian suara dipicu hanya oleh 25 kata kunci. Ini termasuk kata tanya dan kata kerja lain yang umum digunakan, seperti make, do dan can, serta kata benda dan kata sifat, termasuk resep, new, easy, types dan home. Ini dapat diterapkan ke dalam strategi SEO, dan kueri formulir pertanyaan dapat menunjukkan niat pengguna ke tingkat yang lebih tinggi. Oleh karena itu, pemasar dapat mengoptimalkan konten sesuai dengan pertanyaan dengan nilai yang lebih tinggi. 
 
 
 
Sumber: Brightlocal.com
 
3. Semantic search 
Berbeda dengan penelusuran leksikal yang mencari kecocokan literal dari kata kunci, penelusuran semantik berusaha menemukan makna yang diinginkan pengguna dalam konteks istilah yang digunakan. Pemahaman ini dapat dibantu oleh riwayat pencarian pengguna, riwayat pencarian global, lokasi pengguna dan variasi ejaan kata kunci. 
 
RankBrain Google adalah sistem kecerdasan buatan yang dirancang untuk mengenali kata dan frasa untuk meningkatkan hasil pencarian internet. Kualitas pemikiran independen RankBrain ini membantunya membawa penanganan kueri ke tingkat yang lebih canggih. Hummingbird adalah teknologi Google lain yang membantu kueri bahasa alami. Ini membantu halaman hasil pencarian menjadi lebih relevan berdasarkan konteks dan maksud, menyebabkan halaman yang relevan mendapat peringkat lebih tinggi. 
 
4. Pencarian lokal
Teknologi suara telah meningkatkan penekanan pada penggunaan pencarian lokal. Konsumen tiga kali lebih cenderung mencari secara lokal saat menelusuri dengan suara. Riset yang dilakukan selama setahun terakhir menunjukkan bahwa 58% konsumen menemukan bisnis lokal menggunakan penelusuran suara, dan 46 persen menggunakan teknologi suara untuk mencari informasi tentang bisnis lokal setiap hari. Strategi pemasaran harus memperhitungkan perubahan ini dan mengoptimalkan kueri.
 
5. SERP
Sekitar 75% dari hasil pencarian suara akan menempati peringkat tiga besar di halaman hasil mesin pencari (SERPs = search engine results pages). Sebagian besar pencarian suara dijawab oleh Rich Answer Boxes yang ditampilkan di bagian atas halaman hasil. Cuplikan pilihan disertakan dalam 30 persen kueri Google. Ini adalah ekstrak dari website mana pun di halaman pertama SERP.
 
6. Ecommerce
Ecommerce terutama dipengaruhi oleh suara, karena konsumen lebih cenderung menggunakan suara untuk melakukan pembelian. Enam puluh dua persen pemilik speaker suara telah melakukan pembelian melalui asisten virtual mereka, dan 40 persen generasi milenial menggunakan asisten suara sebelum melakukan pembelian online. Digital Asisten dan cara terbaik untuk mengoptimalkannya harus menjadi prioritas bagi pemasar online. 
 
Beradaptasi dengan penelusuran suara
Dengan teknologi suara yang mempengaruhi SEO dalam berbagai cara, berikut adalah beberapa langkah yang disarankan untuk beradaptasi.
 
1. Google Voice memprioritaskan situs web yang memuat cepat, jadi web harus dapat menampilkan gambar yang dioptimalkan untuk tampil lebih cepat, file dikompresi, waktu respons berkurang, dan situs sepenuhnya responsif. 
 
2. Konten harus dioptimalkan dengan long-tail keywords yang mencerminkan kueri populer yang digunakan dalam penelusuran suara. Fokus pada bahasa alami. 
 
3. Cuplikan unggulan (Featured snippets ) adalah ringkasan jawaban dari halaman web yang dapat digunakan di posisi nol. Untuk mengoptimalkan konten, sertakan ekstrak yang dapat diidentifikasi untuk diunggulkan dan buat konten lebih mudah dibaca oleh Google dengan menggunakan H-tag dan poin-poin. 
 
4. Data terstruktur dan schema markup memberikan lebih banyak informasi tentang web dan mengarahkan lalu lintas traffic. Mereka membantu halaman muncul dalam rich snippets, yang akan meningkatkan kemungkinan menjadi hasil pertama yang dikirimkan dalam pencarian suara. 
 
5. Informasi lokal untuk website kita harus disediakan untuk memenuhi peningkatan volume penelusuran untuk bisnis lokal dengan suara - menggunakan Google My Business akan membantu.  
 
6. Meningkatkan otoritas domain (domain authority ) akan membantu peringkat pencarian, ini dapat ditingkatkan dengan memasukkan tautan berkualitas tinggi (high-quality links).
 
Dampak teknologi suara pada SEO sudah pasti. Mengingat peningkatan besar dalam adopsi dan penggunaan suara, dampaknya pada bisnis akan sangat besar. Merek-merek yang dapat mengantisipasi dan tetap terdepan dalam perubahan sebelum terjadi pasti akan menuai manfaat di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga :

10 Tren Penting 2021 SEO yang Harus Diketahui

Panduan Pemula untuk Pemasaran Melalui Email yang Berhasil

Berikut 7 Peluang Pengambilan Data Untuk Menjalankan Bisnis

5 Cara Hebat Desain Web Responsif Untuk SEO

Apa itu Content Marketing dan Mengapa Anda Membutuhkannya

Apa Manfaat Penelusuran Suara Terhadap SEO Untuk Bisnis

Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Keputusan Pembelian

5 Wawasan Baru Statistik Perayapan Google Webmaster

Platform Pemasaran Menggunakan Chatbot Bertenaga AI Untuk Tanya Jawab

6 Tips SEO Internasional yang Harus Diketahui

About the Author