jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Generasi Pemimpin Milenial B2B Wajib Menggunakan Instagram Stories



  • Jumat, 09 April 2021

Ask-Me-Anything (AMA) dan Call-To-Action (CTA). Instagram Stories bisa menjadi platform yang bagus untuk menghasilkan lebih banyak prospek B2B dan kesadaran akan merek maupun jasa. Baca terus untuk mengetahui bagaimana kita dapat menggunakannya untuk mengembangkan bisnis. Pemasar maupun marketing B2B wajib menjalankannya.
 
Instagram merupakan saluran media sosial terpanas untuk pemasaran B2B. Faktanya, sebuah penelitian menemukan bahwa B2B mampu menghasilkan keterlibatan 20x lebih banyak di Instagram dibandingkan dengan LinkedIn. Kedengarannya bagus, bukan? Salah satu bagian terbaik tentang Instagram adalah memberi kemampuan untuk menerbitkan Stories singkat bersama dengan kiriman.
 
Lebih dari 500 juta pengguna Instagram melihat dan memposting Cerita Instagram di aplikasi setiap hari. Dengan popularitas seperti itu, terbukti pengguna menyukai fitur ini untuk melihat konten durasi singkat. Terlebih lagi, satu dari tiga Stories Instagram yang paling banyak dilihat berasal dari bisnis.
 
Untuk pemasar B2B, ini mungkin bukan media yang paling jelas untuk pembuatan konten, tetapi ini bisa menjadi media yang sangat efektif. Bagi yang belum tahu, Instagram Stories menghilang dalam 24 jam. Anggap saja sebagai dasbor tempat kita dapat menambahkan GIF, foto, dan video yang menambah nilai bisnis kita.
 
Meskipun konten yang ditampilkan tidak bertahan lama di platform, itu akan ditampilkan secara mencolok di bagian atas feed pengguna yang memperkuat peluang untuk melihat dan terlibat dengan bisnis kita.
 
Instagram Stories sangat serbaguna. Kita semua dapat menggunakannya untuk mempromosikan produk terbaru atau sekadar membagikan kutipan yang menginspirasi. Itu salah satu pertanyaan “mengapa”? Instagram Stories bisa menjadi tools yang hebat untuk pemasaran. Jika kita tidak menggunakannya untuk mempromosikan bisnis, inilah waktunya untuk memulainya sekarang.
 
Cara menggunakan Instagram Stories untuk menghasilkan lebih banyak prospek B2B
Di bagian ini, mari kita bahas berbagai cara untuk memanfaatkan Instagram Stories untuk pembuatan prospek B2B. 
 
Untuk memberi kalian pemahaman yang lebih baik tentang penggunaan praktisnya, kami juga menyertakan contoh kehidupan nyata dari perusahaan B2B.
 
1. Publikasikan konten yang layak dibagikan
Bagian pertama dari funnel pemasaran B2B adalah tentang menciptakan kesadaran merek, produk maupun bisnis kalian. Kita tidak secara langsung mencoba menggunakan layanan atau produk ke pihak yang tidak bertanggung jawab. Langkah pertama untuk membuat bisnis dilihat disukai adalah memulai percakapan tentang manfaat dan kelebihan produk, bisnis atau industri kalian.
 
Di situlah Instagram Stories berperan. Kita dapat mempublikasikan konten yang layak dibagikan yang mendidik audiens atau menariknya. Jika kita memiliki web sendiri, kita juga dapat mempromosikan postingan terbaru di Instagram Stories.
 
Salah satu bisnis yang kami amati sering menggunakan strategi ini untuk mempromosikan konten dan melibatkan calon prospek. Pengguna Instagram stories dapat meletakkan link yang nantinya dialihkan ke web kita. Ini juga akan mendapatkan lebih banyak traffic ke website kalian.
 
Tapi bagaimana dengan generasi pemimpin?
Di situs web, ada CTA (Call to Action) yang menonjol di akhir posting blog. Jadi, kalian menggunakan Instagram Stories untuk mendapatkan lebih banyak prospek secara tidak langsung. Ini adalah entri cepat ke funnel penjualan.
 
Proses aktual pembuatan prospek dan konversi terjadi di situs web.
Dengan kata lain, Instagram Stories memberikan peluang bagus bagi kita untuk meningkatkan traffic dan mendapatkan lebih banyak prospek.
 
Jangan lewatkan. 
 
Tidak hanya postingan blog, Kita juga dapat membagikan resource lain seperti studi kasus, episode podcast, dan webinar melalui Instagram Stories. Karena Stories hanya ada di profil kalian selama 24 jam, Stories bagus untuk aktivitas promosi jangka pendek (lakukan dengan rutin). 
 
Bagian terbaik?
 
Instagram menyediakan berbagai stiker animasi yang bisa digunakan agar promosinya semakin seru. Misalnya, perusahaan perangkat lunak yang berbasis di Bandung, Unbounce menggunakan Stiker hitung mundur untuk membuat buzz.
 
Untuk membuat pengguna tertarik, mereka juga memberikan cuplikan temuan di seri Stories berikutnya. 
 
Kalian dapat menggunakan Instagram Story maker khusus dengan templat untuk membuat desain yang menarik secara visual tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu atau tenaga.
 
2. Lakukan sesi Ask-Me-Anything (AMA)
Pembeli B2B menghargai bisnis yang transparan dengan mereka. 
 
Jika kita ingin berbagi pengetahuan dan memberi mereka panduan. Dalam upaya membangun hubungan otentik dengan prospek bisnis, kita dapat menyelenggarakan sesi Ask-Me-Anything (AMA).
 
Ini dapat membantu Anda membangun kesadaran (brand awareness) dan meningkatkan upaya perolehan prospek bisnis. Selain itu, ini juga dapat menjadikan bisnis kalian sebagai pemimpin dalam industri.
 
Untuk mendapatkan lead yang maksimal, kita bisa mengundang influencer atau pakar. Saat mereka menghosting AMA di Instagram Stories kalian, Kita juga dapat menarik pengikut mereka.Dengan cara ini, kita dapat meningkatkan jangkauan dan mendapatkan lebih banyak prospek.
 
Tidak punya anggaran untuk itu? Masih ada jalan lain. Ambil inspirasi dari HubSpot’s Instagram Stories. 
 
Mereka melakukan sesi AMA dengan karyawan mereka, termasuk editor video media sosial, manajer blogging, manajer email dan pertumbuhan, dan lainnya. Masing-masing membagikan apa yang mereka lakukan dan berbagi tips untuk orang lain.
 
Ini juga merupakan strategi yang bagus untuk mendapatkan lebih banyak keterlibatan. 
Dan siapa pun yang memiliki pemahaman tentang saluran pemasaran (marketing funnel) B2B tahu bahwa itu membuka jalan untuk konsumen mengambil keputusan.
 
3. Showcase / Pamerkan produk terbaru kalian
Jika kalian melaunchingkan produk baru atau menambahkan fitur baru ke produk, umumkan melalui Instagram Story. Ini dapat membantu kita menciptakan desas-desus dan memberi tahu audiens kalian tentang apa yang ditawarkan. 
 
Selain itu, kalian dapat mendemonstrasikan apa yang dapat dilakukan pengguna dengan produk atau fitur baru maupun manfaat. Konten semacam itu bisa mendidik sekaligus menghibur.
 
Social media management tool, Buffer menggunakan strategi ini untuk mempromosikan aplikasi baru mereka, Remix. 
 
Mereka telah memperkenalkan aplikasi dengan santai. Dalam rangkaian Stories yang mengikutinya, mereka telah menjelaskan melalui gambar dan video bagaimana itu bekerja. 
 
Mereka mendemonstrasikan bagaimana pengguna dapat membagikan konten yang diposting di satu platform media sosial ke platform lain tanpa hambatan dengan aplikasi. Melalui Stories yang begitu menarik, mereka menyediakan tutorial cepat langkah demi langkah tentang cara menggunakan aplikasi. 
 
Ingin tahu bagaimana ini merupakan strategi yang bagus untuk mengarahkan prospek?
Bagaimanapun, mereka tidak mengarahkan traffic situs web apa pun. Dalam hal ini, mereka bahkan tidak memiliki kalimat ajakan bertindak yang kuat (CTA) di Instagram Stories ini. Tidak ada penawaran khusus yang disertakan juga.
 
Jadi, bagaimana strategi ini relevan untuk perolehan prospek B2B?
Ternyata, memberikan eksposur ke produk dan layanan bisnis adalah funnel pemasaran teratas. Saat orang tahu lebih banyak tentang layanan dan produk kita, mereka cenderung mengunjungi situs web kita. Ini, pada gilirannya, dapat membuat mereka ikut serta, dan akhirnya melakukan pembelian.
 
Intinya, ini dapat membantu dalam mendatangkan leads. Singkatnya, ini adalah langkah kecil ke arah yang benar.
 
4. Lakukan kuis
Cara keren lainnya untuk melibatkan audiens dan membuat mereka tertarik adalah dengan mengadakan kuis dan polling di Instagram Stories. Dengan menggunakan Stiker Kuis dan Polling di Stories, kita dapat mengetahui apa yang dicari audiens untuk bisnis kita.
 
Bagi mereka yang berada di tahap kesadaran akan merek dari saluran pemasaran, ini bisa menjadi cara yang bagus untuk mengarahkan mereka ke tahap berikutnya. 
 
Itu bisa membuat mereka terlibat dengan kita.
Untuk ini, ada baiknya mengajukan pertanyaan yang secara luas terkait dengan niche atau audiens target bisnis kita. 
 
Misalnya, perusahaan teknologi komputer yang berbasis di AS, Oracle menawarkan aplikasi cloud. Mereka juga punya produk khusus yang berhubungan dengan Java. Untuk menyebarkan kesadaran tentang akan merek, mereka membuat kuis:
 
Mereka mencoba mendefinisikan ruang lingkup audiens target mereka dengan cara yang sangat organik. Karena diberikan dalam bentuk pertanyaan, maka diperlukan partisipasi dari pembaca. Ini, pada gilirannya, membuatnya lebih menarik. 
 
Selain itu, kita juga dapat menggunakan stiker "Pertanyaan" di Instagram Stories untuk meminta tanggapan. Perusahaan perangkat lunak pemasaran video, Wistia, bertanya kepada pengikut mereka apa yang akan memudahkan mereka membuat video.
 
Secara keseluruhan, ini menunjukkan bagaimana mereka bersedia untuk mendengarkan. Pada saat yang sama, mereka mendapatkan keterlibatan dan juga dapat menarik lebih banyak prospek.
 
5. Tunjukkan customer feedback
Salah satu kekhawatiran terbesar bagi pembeli B2B adalah apakah pembelian mereka sepadan dengan uang yang mereka investasikan. 
 
Ini masalah yang valid. 
 
Karena mereka menginvestasikan banyak uang, dapat dimengerti jika mereka ingin memastikannya. Sebagai pemasar B2B, tugas kita adalah memenangkan kepercayaan mereka dan menunjukkan nilai yang dapat kita berikan kepada mereka.
 
Dalam semua ini, di mana Instagram Stories merupakan strategi wajib?
Sederhana - Mereka memberi kita platform yang bagus untuk memberikan bukti sosial kepada audiens. Kita dapat menampilkan testimonial di Instagram Stories.
 
Ulasan positif atau kata-kata penegasan dari pelanggan masa lalu dapat sangat membantu dalam mendapatkan lebih banyak prospek dan kepercayaan.
 
Program perangkat lunak pemasaran email GetResponse memamerkan testimonial di Stories mereka. Untuk memastikannya tetap ada di profil mereka, mereka menyimpannya sebagai "Sorotan".
 
Dalam jangka panjang, strategi ini dapat membantu kita membangun kredibilitas dan memenangkan lebih banyak pelanggan. Bagian terbaiknya adalah kita tidak perlu bersusah payah untuk membagikan testimonial melalui Stories. 
 
Dalam contoh di atas dari getResponse, mereka telah menggunakan teks. Tapi kita bisa bereksperimen dan berbagi testimonial audio dan video juga.
 
Jangan takut bereksperimen. 
 
Platform komunikasi bisnis, Slack mengambil langkah lebih jauh. Dalam Sorotan, “Slack Stories” di profil mereka, mereka membagikan testimonial serta tautan ke studi kasus untuk menunjukkan bagaimana platform mereka membuat perbedaan bagi bisnis.
 
6. Tunjukkan dukungan Anda untuk tujuan sosial
Pemasaran tidak harus hanya tentang memamerkan produk kita. Ini juga tentang menampilkan nilai sebuah merek. Jangan ragu untuk mengambil sikap pada masalah sosial yang sejalan dengan apa yang dipercaya oleh audiens Anda. Faktanya, selama musim liburan 2020, Mastercard berbagi bahwa 75% konsumen berniat untuk lebih memilih berbelanja dari bisnis yang berbagi informasi pribadi mereka. nilai-nilai.
 
Ada dua manfaat untuk ini. Ini menunjukkan bahwa merek kita memiliki sisi kemanusiaan, memiliki kepribadian, dan peduli dengan tujuan sosial.
 
Solusi manajemen media sosial, Sprout Social menerbitkan serangkaian Instagram Stories di platform mereka yang mendukung gerakan “Black Lives Matter”. 
 
Mereka bahkan berbagi iunformasi untuk siapa saja yang ingin mencari bantuan. 
 
Bonus tip: Lacak wawasan dari Instagram Stories Anda
Untuk perolehan prospek, kita disarankan untuk bereksperimen dengan berbagai jenis Instagram Stories. Kuis, sesi AMA, polling, dan banyak lagi - cobalah semuanya! Untuk mengetahui apa yang sesuai dengan audiens bisnis kita, pastikan untuk memeriksa insights Instagram Stories kalian secara teratur.
 
Untuk melihat statistik Story yang ditayangkan langsung di profil Instagram, Kalian dapat mengikuti langkah-langkah berikut:
 
• Buka Story yang diterbitkan
• Geser ke atas untuk melihat insights Instagram Story Anda
• Klik icon yang terlihat seperti grafik.
 
 
 
Instagram juga memungkinkan kalian melihat insights untuk Story yang diterbitkan sebelumnya. 
Untuk ini, kalian dapat mengikuti langkah-langkah yang disebutkan di bawah ini:
 
• Buka profil Instagram Anda
• Klik pada icon menu yang diberikan di sudut kanan atas
• Ketuk icon untuk menu Insights
 
 
• Memeriksa Insights (wawasan) untuk Instagram Stories dapat membantu kita menentukan jenis konten yang berkinerja baik di profil. Berdasarkan itu, kita dapat membuat lebih banyak Instagram Stories dan menyempurnakan upaya pemasaran untuk bisnis kita.
 
Kesimpulan
 
Instagram Stories menawarkan banyak peluang bagi pemasar B2B untuk membangun kesadaran akan merek maupun produk serta layanan dan menghasilkan arahan. Tidak semua strategi yang disebutkan di atas dapat membantu kalian mendapatkan prospek secara langsung, tetapi strategi tersebut dapat membantu memberikan informasi mengenai produk maupun layanan bisnis kalian. 
 
Untuk hasil terbaik, kalian harus dan wajib menggunakan gabungan dari strategi ini. Perlu diingat juga bahwa pemasaran media sosial membutuhkan kesabaran. Jadi, jangan berharap hasil langsung! Itu salah satu tren B2B yang harus diperhatikan.
 
Apakah kalian memiliki pertanyaan tentang bagaimana menghasilkan prospek atau leads serta konversi untuk usaha maupun bisnis jangan sungkan berbagi dan sharing di WA maupun DM instagram.
 
Semoga artikel ini bermanfaat.

Baca Juga :

4 Langkah Meningkatkan Keamanan Website Untuk Strategi SEO

10 Tren Penting 2021 SEO yang Harus Diketahui

Tiga Tren Penting Strategi PPC Yang Harus Diperhatikan Pada Tahun Ini

15 Ekstensi Chrome untuk Pemasar Maupun Digital Marketing

Bagaimana Media Sosial Mempengaruhi Keputusan Pembelian

Pemasaran Lintas Saluran atau Cross Channel Untuk UKM dan UMKM

Apa itu Content Marketing dan Mengapa Anda Membutuhkannya

Mengapa, Kapan dan Bagaimana Membuat Segmen Pasar

Pemasaran Multi Channel, Omni Channel, Cross Chanel dan Marketing Hub Tidaklah Sama

10 Tips SEO Sederhana Namun Efektif

About the Author