jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Panduan Pemula untuk Pemasaran Melalui Email yang Berhasil



  • Sabtu, 17 April 2021

Apakah pemasaran email sudah mati?
Dengan semua strategi tentang video, kecerdasan buatan (artificial intelligence), virtual reality, dan chatbot, terkadang sepertinya email sudah lama melewati masa jayanya.
 
Apa Itu Pemasaran Email?
Pemasaran email adalah strategi digital marketing yang sangat efektif untuk mengirim email ke prospek dan pelanggan. Email pemasaran yang efektif mengubah prospek menjadi pelanggan, dan mengubah pembeli satu kali menjadi penggemar yang setia dan loyal.
 
Tetapi jika kita berpikir email sudah mati, kita kehilangan metrik yang sebenarnya. Kebenaran? Pemasaran email atau email marketing masih kuat dan mungkin merupakan strategi terbaik untuk mengembangkan bisnis kalian.
 
Bukti?
 
Pemasaran email masih digolongkan sebagai strategi pemasaran paling efektif, mengalahkan media sosial, SEO, dan pemasaran afiliasi (affiliate marketing).
 
Mengapa demikian? Dengan semua pemikiran atas strategi baru, mengapa teknologi yang telah berusia puluhan tahun masih menjadi salah satu strategi pemasaran yang paling efektif?
 
Terlepas dari peningkatan sosial, orang menggunakan email lebih banyak daripada platform lain. Lagi pula, apa gunanya memasarkan kepada seseorang jika mereka tidak ada di sana?
 
Data menunjukkan bahwa kebanyakan orang menggunakan email — dan jumlahnya meningkat setiap tahun.
 
Selain itu, dengan pemasaran email kita memiliki koneksi dan tidak perlu khawatir tentang perubahan algoritme (google, IG, FB, Linkedin, Youtube dll) yang mengurangi jangkauan pemasaran.
 
Itulah mengapa membangun kampanye melalui strategi pemasaran email menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Tapi ada masalah, kebanyakan orang tidak tahu bagaimana melakukannya dengan benar. (Faktanya, mungkin pernah melihat orang-orang itu di kotak email kita.)
 
Hari ini, kita akan belajar bagaimana memulai kampanye pemasaran email dari awal.
 
Ingat, kalian adalah Tamu di Inbox Mereka
 
Orang-orang dibanjiri dengan interupsi, promosi, dan iklan di mana pun mereka melihat.
Meskipun kita mungkin berpikir email kita terlihat istimewa. Tetapi bagi pembaca, email kita adalah satu dari sejuta dan bukan dalam arti yang baik.
 
Inilah mengapa penting untuk mengingat di mana kita berada dan menggunakan etika dan sopan santun.
 
Masuk ke Inbox email seseorang seperti diundang ke rumahnya untuk makan malam. Jika mereka meminta kita melepas sepatu, kita harus melakukannya dengan hormat.
 
Ini sama dengan pemasaran email, jadi sebelum kita mulai, saya hanya ingin mengingatkan untuk selalu berperilaku baik dan ingat..... kalian adalah tamu di Inbox mereka.
 
Sekarang, mari kita bicara tentang bagaimana membangun strategi pemasaran email dari awal.
 
Langkah 1: Buat Daftar Email
Sebelum kita dapat mulai mengirim email, kita memerlukan email orang lain untuk dikirimi email. Jadi, bagaimana kita harus mulai membangun daftar email? Mulailah dengan menambahkan banner atau formulir ke situs web kita hanya dengan meminta orang untuk berlangganan.
 
Kemudian, ikuti tips berikut ini.
 
Tawarkan Insentif
Pikirkan alamat email sebagai mata uang, kita tidak akan memberikan uang secara gratis, bukan? Menawarkan insentif adalah cara termudah untuk mengumpulkan alamat email.
 
Ada banyak cara untuk melakukan ini, tentunya. Beberapa lebih suka memberikan sesuatu secara gratis sementara yang lain hanya menawarkan newsletter atau update produk.
 
Misalnya, newsletter bisnis menawarkan kepada pembaca manfaat sederhana, update newsletter mereka menyenangkan dan menarik setiap pagi.

Contoh menggunakan formulir kecil di bilah sisi kanan web yang menawarkan berita harian, ini juga menyenangkan bagi pengunjung tentang topik apa yang mereka minati, yang membantu mereka mengirimkan konten yang lebih berharga atau feedback melalui email.
 
Kalian juga dapat menawarkan checklist, e-book, atau aset lain yang dapat didownload. Kontes dan hadiah (giveaways) adalah cara hebat lainnya untuk meyakinkan orang agar membagikan alamat email mereka.

Saya tidak dapat memberi tahu kalian jalur mana yang benar atau salah untuk bisnis yang kalian jalani, tetapi saya dapat memberi tahu bahwa penting untuk memiliki tujuan yang jelas saat meminta alamat email.
 
Di sinilah ajakan bertindak yang kuat berperan, dan copywriting sangat penting.
 
Bangun kredibilitas, jelaskan untuk apa email itu, dan buat orang tertarik untuk menerimanya.
 
Hanya memposting "kami akan mengirim email untuk setiap update" tidak akan membuat siapa pun bersemangat. Sebaliknya, bagikan secara spesifik.
 
Dengan berbagi ajakan bertindak atau manfaat tertentu dengan memberikan alamat email mereka, kita bisa membuat lebih banyak orang berlangganan.
 
Beberapa cara umum untuk membujuk orang untuk mendaftar melalui Search Engine Journal meliputi:
 
• free downloads

• eBook gratis
 
• daftar pembaruan, seperti rilis baru dan pembaruan produk
 
Apapun insentifnya, buat jelas dan menarik, dan jangan takut untuk mempromosikannya.
 
Ikuti Hukum dan Peraturan Pemasaran Email
Pastinya kita juga ingin memastikan email mengikuti aturan dan peraturan, termasuk CAN-SPAM dan GDPR.

Jangan biarkan semua hukum membuat kita takut, cukup pastikan kita tidak pernah membeli daftar email dan pertimbangkan untuk menggunakan opsi opt-in ganda sehingga orang tahu apa yang mereka hadapi. Terakhir, permudah orang untuk berhenti berlangganan.

Langkah 2: Sediakan Konten Hebat
Pemasaran email adalah tentang ekspektasi, dan terserah kalian untuk mengartikannya.
Jika ajakan bertindak kita kuat, dan tindak lanjut kita konsisten, kita dapat mengandalkan kampanye email yang berhasil.
 
Namun, jika kita berjanji untuk mengirim satu email per minggu dan sebaliknya mengirimnya setiap hari, maka kita sendiri sudah menyiapkan diri untuk kegagalan.
 
Sebaliknya, jika seseorang mengharapkan update harian atau update produk penting dan kita tidak memberikannya, kemungkinan besar mereka juga akan kecewa.
 
Inilah sebabnya mengapa email tindak lanjut pertama sangat penting untuk keberhasilan upaya pemasaran email.
 
Kirim Email perkenalan
Email tindak lanjut awal harus segera dikirim sebagai cara untuk memperkenalkan diri kita dan merinci apa yang akan kita lakukan dengan alamat email pelanggan baru.
 
Lebih baik bertele-tele dan mendetail daripada cepat dan tidak mengganggu, tetapi jika kita bisa melakukannya dengan cepat dan ringkas, maka lebih banyak kekuatan untuk strategi email ini.
 
Dari sini, ini hanya masalah memenuhi harapan mereka.
 
Jangan Segera pitch
Kita tidak menjalankan daftar email hanya untuk kesenangan, kita berada di sana untuk melibatkan pelanggan dan melakukan penjualan.
 
Namun, beralih dari daftar email yang memberikan banyak nilai gratis menjadi daftar yang menawarkan produk untuk mendapatkan uang bisa menjadi peralihan yang sulit dilakukan.
 
Untuk melakukannya secara efektif, ada baiknya untuk memikirkan terlebih dahulu tentang strategi promosi. Kita tidak ingin mengejutkan semua orang dengan nada tiba-tiba.
 
Kita akan memiliki kampanye yang jauh lebih sukses jika orang mengharapkan promosi dalam melakukan penjualan.
 
Jika kita membiasakan diri untuk sering menjual, coba tempatkan diri pada posisi pembaca (mereka).
Tanyakan pada diri kalian apakah pesan yang konsisten dengan ekspektasi yang telah ditetapkan. Jika memungkinkan, pahami apa yang diminati pelanggan sebelumnya, dan kirimkan penawaran serupa ke padanya.
 
Mereka yang mengirimkan penawaran palsu jauh lebih mungkin kehilangan kepercayaan untuk terus melakukannya.
 
Sekali lagi, setiap bisnis memiliki kebutuhan yang berbeda, dan tidak ada aturan yang tegas dan cepat tentang seberapa sering kita boleh melakukan pitch atau menyediakan konten.
 
Ingatlah bahwa daftar email adalah aset yang diizinkan dan lebih baik melakukan kesalahan di sisi kehati-hatian daripada membiarkannya lepas dan sembrono.
 
Cara Menulis Email Newsletter yang Hebat
Mari kita bicara tentang perbedaan antara  Newsletter yang bagus dan Newsletter yang buruk.
Pertama bahwa kita menerima Newsletter yang buruk ketika kita tidak ingat pernah meminta untuk menerimanya.
 
Biasanya, ini terjadi ketika bisnis gagal mempertahankan rutinitas email atau secara manual menambahkan seseorang ke daftar mereka setelah menerima kartu nama atau email pribadi.
 
Pastikan semua orang mengingat kita, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan tidak membiarkan email kita kedaluwarsa terlalu lama. Cobalah untuk mengirim setidaknya satu bulan, atau seminggu sekali jika itu bisa dilakukan.
 
Menurut saya, Newsletter yang paling menarik adalah yang melakukan pekerjaan hebat dalam menggabungkan pesanan dan update.
 
Misalnya, meskipun email mungkin berisi daftar update produk dan gambar, itu diimbangi dengan pesan pribadi atau memo ramah.
 
Gunakan Newsletter kita sebagai cara untuk memajukan hubungan dengan pembaca / pelanggan daripada untuk promosi.
 
Simpan promosi untuk update, penawaran, dan pengumuman unik.
 
Gunakan Otomatisasi Email dengan Hati-hati
Jika kita baru memulai dengan daftar email, mudah untuk membayangkan jika memiliki waktu untuk menanggapi setiap pelanggan baru secara pribadi.
 
Tapi begitu kita mulai mendapatkan lebih dari segelintir pelanggan, kita hampir tidak mungkin bisa mengikutinya.
 
Di sini kita akan mulai mendapatkan kampanye yang semakin kompleks, dan tidak mungkin menindaklanjuti dengan semua orang setiap saat.
 
Namun pemasar top tampaknya melakukan hal yang persis seperti ini. Bagaimana?
 
Rahasia mereka adalah otomatisasi email. Meneruskan pesan Gmail ke akun lain secara otomatis 
 
 
Ini secara otomatis mengirimkan email yang kita jadwalkan sebelumnya.
 
Dengan menjadwalkan sekumpulan email untuk dikirim terlebih dahulu, kita dapat mencegah masalah untuk waktu yang lama.
 
Seringkali, perusahaan merencanakan serangkaian email mulai dari beberapa hari hingga beberapa bulan yang secara otomatis dikirim, menghangatkan siapa pun yang mendaftar ke daftar email.
 
Dengan begitu, saat kita perlu mengumumkan produk atau penjualan baru, kita dapat mengandalkan fakta bahwa mereka memperhatikan.
 
Karena kita telah membangun hubungan selama beberapa minggu atau bulan, kemungkinan besar kita tidak akan mengganggu pembaca email.
 
Langkah 3: Analisis dan Segmentasi
Sekarang setelah kita memahami dasar-dasar di balik kampanye email yang efektif, mari kita bahas tentang cara membawa berbagai hal ke tingkat berikutnya.
 
Secara khusus, menggunakan segmentasi dan analitik untuk menyempurnakan broadcas kita dan menghasilkan hasil yang lebih baik daripada kampanye dasar.
 
Bagaimana Memahami Analisis Email
Kami telah berbicara sebelumnya tentang pentingnya analitik dalam salinan web, dan email juga demikian.
 
Setiap penyedia layanan email yang pernah saya tangani menyediakan analitik gratis.
 
Meskipun semuanya penting, tiga yang terpenting adalah rasio terbuka, rasio klik-tayang, dan berhenti berlangganan. Mari kita uraikan masing-masing dan lihat apa yang bisa dipelajari darinya.
 
Pertama, tips terbuka menjelaskan berapa banyak orang yang membuka email. Ini didasarkan pada satu piksel pelacakan tak terlihat yang dimuat saat seseorang mengklik pesan email kita.
 
Saat melihat, biasanya akan memberi tahu seberapa baik kita telah membangun hubungan dengan pembaca. Idealnya, orang senang membaca email dan membukanya dengan cepat.
 
Jika open rate kita rendah, biasanya itu berarti kita memiliki banyak pelanggan yang tidak terlibat. Kita perlu bekerja lebih keras untuk memberikan nilai dan mengelola ekspektasi. Berikut adalah beberapa tip untuk menaikkan tingkat open rate.
 
Selanjutnya, rasio klik-tayang, atau RKT, menunjukkan berapa banyak orang yang mengeklik tautan (jika ada) di email.
 
Jika RKPT rendah, itu berarti pesan tidak cukup bertarget, atau tidak berhasil. Dalam kasus ini, fokuslah pada peningkatan salinan.
 
Terakhir, tingkat berhenti berlangganan memberi tahu kita berapa banyak orang yang telah mengeklik tombol "berhenti berlangganan" di bagian bawah email.
 
Jika tingkat berhenti berlangganan ini tinggi dalam kaitannya dengan tingkat keikutsertaan, maka kita telah melewati titik membangun nilai dan menulis salinan yang bagus… di titik ini kita memiliki beberapa pekerjaan serius yang harus dilakukan.
 
Pada dasarnya kita telah membuat filter dan orang-orang yang mendaftar akhirnya pergi. Jika ini terjadi, coba periksa kapan orang akan pergi dan mengambil tindakan berdasarkan data tersebut.
 
Jika mereka pergi setelah menerima email otomatis tertentu, maka kerjakan kembali. Jika mereka pergi setelah pesan pemasaran, kerjakan kembali cara kita menyajikan penawaran.
 
Jika mereka pergi lebih awal di funnel email, maka kita perlu memperbaiki ajakan bertindak agar selaras dengan apa yang dikirim.
 
Analisis email sangat penting karena, jika kita memperhatikan, mereka akan memberi petunjuk yang sangat spesifik tentang kesalahan apa yang kita lakukan.
 
Tentu saja, kuncinya di sini adalah "memperhatikan".
 
Bagaimana Menyegmentasikan Daftar Pemasaran Email 
Jika kita tidak terbiasa dengan istilah tersebut, segmentasi email adalah praktik membagi daftar email menjadi grup yang lebih bertarget.
 
Berikut beberapa cara untuk menyegmentasikan email:
 
• daftar pelanggan / customer list (dibandingkan dengan prospek yang belum membeli atau menggunakan layanan jasa)
 
• pelanggan newsletter (subscribers)
 
• daftar email harian (dibandingkan dengan mingguan, dua mingguan, bulanan, dll)
 
• demografi, seperti usia, lokasi, atau jabatan
 
• minat, seperti topik pemasaran atau penjualan
 
Sama seperti penargetan di iklan berbayar, membagi daftar memberi kita kemampuan untuk mengirim komunikasi yang lebih bertarget.
 
Misalnya, beberapa pelanggan menginginkan update produk dan penjualan, sementara yang lain mungkin hanya ingin mendengar tentang versi baru. Pimpinan tim penjualan mungkin ingin mendengar tentang fitur penjualan baru tetapi bukan tools pemasaran baru.
 
Selain itu, kita dapat mengirim email tertentu kepada pembeli dengan teks berterima kasih atas pembelian mereka.

Dengan segmentasi, kita dapat mengirim informasi hanya kepada mereka yang tidak membuka pesan terakhir (tanyakan mengapa), atau kepada mereka yang menunjukkan minat (pitch kedua).
 
Kita juga dapat membagi pesan pengujian di antara grup yang berbeda untuk judul pengujian A / B, konten, atau praktik terbaik.
 
Seperti yang Anda lihat, segmentasi bukanlah ilmu roket, tetapi ini berhasil, itulah sebabnya sebagian besar tidak meluangkan waktu untuk melakukannya dengan benar.
 
 
Kesimpulan
Jika kita telah mengabaikan pemasaran email, inilah saatnya untuk mengevaluasi kembali strategi ini.
Pemasaran email memberikan keuntungan besar bagi pemasar yang ingin belajar bagaimana melakukannya dengan benar. Tidak harus terlalu rumit.
 
Pertama, ingat kalian adalah tamu di inbox email pelanggan. Bersikaplah sopan, hormat, dan berikan nilai serta beretika.

Baca Juga :

10 Tren Penting 2021 SEO yang Harus Diketahui

Tiga Tren Penting Strategi PPC Yang Harus Diperhatikan Pada Tahun Ini

7 Fitur Google Analytics yang Sering Diremehkan

4 Langkah Meningkatkan Keamanan Website Untuk Strategi SEO

Mengapa, Kapan dan Bagaimana Membuat Segmen Pasar

Apa itu Content Marketing dan Mengapa Anda Membutuhkannya

Pemasaran Multi Channel, Omni Channel, Cross Chanel dan Marketing Hub Tidaklah Sama

Daftar Situs Gratis untuk Membantu Menjalankan Bisnis

10 Tips SEO Sederhana Namun Efektif

5 Cara Meningkatkan CTR SEO Organik

About the Author