jasa digital marketing
digital agency
Services

Jasa Maintenance Profesional

Jadi Suka Web

Di sini, di jadi suka web kami bangga memberikan faktor WOW untuk usaha / bisnis Anda.

Berikut 7 Peluang Pengambilan Data Untuk Menjalankan Bisnis



  • Jumat, 30 April 2021

Data pihak pertama harus menjadi inti pemahaman konsumen dan membuat keputusan bisnis, inilah yang perlu kita ketahui.
 
Saat berbisnis online, data bisa dibilang mata uang terbesar dari semuanya. Dengan mendapatkan data yang dapat diandalkan tentang audiens target, rencana pemasaran yang efektif dapat dibuat. Ini akan meyakinkan pelanggan bahwa kita memahami kebutuhan unik, keinginan, dan poin-poin tertentu untuk mereka.
 
Sayangnya, tidak semua data dibuat sama. Ketika pengaruh internet tumbuh, privasi konsumen menjadi lebih penting dari sebelumnya. Bisnis online apa pun perlu membangun profil konsumen dengan cara yang etis dan dapat diandalkan. Ini membuat pengumpulan data pihak pertama menjadi penting.
 
Apa itu data pihak pertama?
 
Data pihak pertama (First-party) adalah informasi konsumen yang dikumpulkan langsung oleh bisnis kita, berdasarkan perilaku pengguna. Data ini dapat digunakan untuk membangun profil audiens target, menyesuaikan pemasaran dan pengalaman pengguna (user experience).
 
Apa perbedaan antara data pihak pertama, pihak kedua, dan pihak ketiga?
 
Seperti yang telah dibahas, data pihak pertama adalah informasi pengguna yang dikumpulkan langsung dari website kita. Kami akan membahas bagaimana kita bisa mendapatkan data pihak pertama secepatnya. Mari kita perjelas perbedaan antara pendekatan ini dan data pihak kedua atau ketiga.
 
Data pihak kedua (second-party) pada dasarnya adalah data pihak pertama yang dikumpulkan oleh bisnis lain. Ini dapat dibagi antara dua situs web untuk kebaikan bersama yang disepakati. Namun, data pihak kedua tetap bersifat pribadi. Ini tidak akan tersedia untuk umum dan tidak dapat dibeli.
 
Data pihak ketiga adalah yang kita beli, biasanya dari platform manajemen data (DMP = data management platform) atau platform data konsumen (CDP = consumer data platform). Platform ini mengambil data dari pengguna berdasarkan kebiasaan online mereka. Ini dikenal sebagai tracking cookies. Penting untuk diperhatikan bahwa data pihak ketiga tidak diperoleh melalui hubungan pribadi apa pun dengan konsumen.
 
Penggunaan data pihak ketiga perlahan-lahan dihentikan secara bertahap. Pengguna internet semakin sadar akan keamanan dan ingin membentuk kebijakan privasi online. Google telah mengumumkan bahwa mereka akan menghapus cookie pihak ketiga mulai tahun 2022 , sedangkan browser Firefox dan Safari semuanya telah melakukannya. Dengan Google Chrome menyumbang sekitar 65 persen dari traffic web global, dampaknya akan sangat terasa.
 
Intinya, data pihak ketiga adalah seni yang sekarat, dan data pihak kedua pada akhirnya menjadi milik orang lain. Ini berarti pengumpulan data pihak pertama harus menjadi prioritas untuk bisnis online apa pun, sekarang dan di masa depan.
 
Bagaimana data pihak pertama membantu bisnis?
 
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, data pihak pertama digunakan untuk membangun profil konsumen. Pikirkan ini sebagai riset pasar langsung. Dengan memantau bagaimana pengguna berinteraksi dengan keberadaan web kita, kita dapat menawarkan lebih banyak hal yang mereka inginkan - dan mengurangi hal yang tidak menarik, atau bahkan menjauhkan, mereka. Lagi pula, hanya ada sedikit keuntungan dengan memasarkan restoran steak kepada seseorang yang secara eksklusif menunjukkan minat pada gaya hidup vegan.
 
Mungkin contoh pemasaran yang paling efektif melalui data pihak pertama adalah Amazon. Kita semua mungkin pernah membeli sesuatu dari kerajaan Jeff Bezos pada satu waktu atau lainnya. Meskipun konversi tidak diselesaikan, kita mungkin telah menjelajahi produk yang ditawarkan. Amazon menggunakan data ini untuk membuat rekomendasi yang dipersonalisasi pada kunjungan Anda berikutnya.
 
Ini bukan hanya alat untuk interaksi langsung di situs web. Data pihak pertama juga sangat berharga untuk iklan. Dengan mempelajari kebiasaan pengguna, pemasaran yang disesuaikan dapat menjangkau mereka di media sosial. Ini adalah bentuk pemasaran masuk yang kuat yang menarik minat konsumen.
 
Konsumen yang sebelumnya secara eksklusif tertarik pada lingkaran merah mungkin tergoda untuk bereksperimen dengan segitiga biru, tetapi mereka lebih cenderung untuk tetap melihat dulu sebelum mengambil keputusan. Dengan merangkul data pihak pertama, Kita dapat memenuhi kebutuhan pelanggan sebelum mereka memintanya. Ini adalah landasan kesuksesan, terutama di dunia perdagangan online yang kompetitif. Lagi pula, 63 persen pelanggan sekarang mengharapkan setidaknya beberapa ukuran personalisasi dari penyedia layanan mana pun.
 
Cara-cara kreatif untuk mendapatkan data pihak pertama
 
Menangkap data pihak pertama adalah seni yang rumit. Karena konsumen khawatir tentang seberapa banyak industri teknologi mengetahui tentang mereka, data ini mungkin tidak tersedia secara gratis. Kita harus menawarkan sesuatu sebagai imbalan. 90 persen konsumen akan dengan rela menawarkan data pihak pertama jika kita membuatnya layak untuk mereka.
 
Yang terpenting, kita harus transparan tentang bagaimana data pihak pertama diambil dan digunakan. Konsumen secara umum waspada, dan kita harus berusaha mendapatkan kepercayaan mereka. Pengakuan terbuka atas data yang kita kumpulkan, dan bagaimana data itu akan digunakan, adalah langkah pertama untuk mencapai keyakinan ini.
 
Tujuh peluang besar untuk mendapatkan data pihak pertama
Mari kita bahas beberapa cara untuk membantu bisnis mendapatkan data pihak pertama yang akan membantu meningkatkan bisnis ke level berikutnya.
 
1. Tambahkan tracking pixels ke situs web
tracking pixels berukuran kecil - biasanya tidak lebih besar dari 1 x 1 - pixels yang jarang dilihat pengguna. Ini dipasang di situs web melalui pengkodean dan menyusun data pihak pertama tentang kebiasaan pengguna.
 
Ini dapat mencakup halaman apa yang dilihat, iklan yang menarik minat, dan informasi pribadi seperti apakah pengguna menjelajah melalui perangkat seluler atau desktop.
 
Ini semua terdengar seperti biasa, tetapi ada perbedaan yang krusial. Cookies dapat dinonaktifkan atau dihapus, karena mereka disimpan di dalam browser server. tracking pixels asli dari situs web kita, sehingga akan menangkap data dari setiap kunjungan, terlepas dari setelan apa yang diaktifkan pengguna.
 
 
2. Gunakan platform CRM
Customer relationship management (CRM) semakin populer dengan bisnis online. Chatbots mungkin adalah contoh terbaik untuk ini. Chatbots bukan untuk semua orang - banyak konsumen masih lebih suka berinteraksi dengan manusia tetapi 90 persen bisnis mengklaim bahwa chatbots telah meningkatkan kecepatan dan efisiensi penyelesaian masalah.
 
Terlebih lagi, chatbots dengan mudah menangkap data pihak pertama. Jika pengguna memiliki masalah atau kekhawatiran, mereka mungkin bosan menunggu telepon selama 15 menit dan menutup telepon. Prospek itu sekarang berpotensi hilang selamanya, dan kita tidak akan pernah tahu apa yang mereka cari. Bahkan jika chatbot tidak dapat mendorong pengguna untuk berkonversi, kita akan memiliki gagasan tentang apa yang mereka minati. Ini akan membantu dalam pemasaran yang ditargetkan dan personalisasi pengguna di masa depan.
 
 
3. Hadiahi (Reward) pengguna karena telah berbagi data mereka dengan Anda
Seperti yang disebutkan sebelumnya, pelanggan ingin mendapatkan imbalan atas pertukaran data mereka. Idealnya, ini akan menjadi hadiah langsung dan nyata seperti diskon. Paling tidak, berikan bukti bahwa kita mempersonalisasi layanan dengan kebutuhan konsumen yang unik.
 
Tidak setiap bisnis dapat menawarkan motivasi fiskal langsung kepada setiap pengguna. Namun, ada cara lain untuk memberi penghargaan kepada konsumen. Hadiah bulanan adalah contoh yang baik, terutama saat diiklankan dan dikelola melalui media sosial. Dorong orang-orang untuk menyukai dan berbagi kiriman, berjanji akan memberikan insentif kepada satu pemenang yang beruntung di akhir bulan.
 
Ini mudah dianggap sebagai taktik pemasaran yang sinis, jadi kita harus menepati janji. Lebih penting lagi, kita harus menjelaskan bahwa kita telah melakukannya. Namun, jika konsumen yakin bahwa mereka melakukan sesuatu secara gratis, mereka mungkin menganggap penggunaan data mereka sebagai pertukaran yang adil.
 
 
4. Mendorong interaksi
Buzzfeed mungkin bukan tempat pertama yang dicari banyak orang untuk jurnalisme yang sukses. Mengapa? Karena mendorong interaksi melalui kuis online konyol yang menawarkan cara mudah untuk mengambil data konsumen.
 
Ini belum tentu menjadi model untuk diikuti setiap situs web. Kita perlu melindungi reputasi merek. Mengundang orang untuk mempelajari mana yang paling cocok untuk mereka mungkin lebih merugikan daripada menguntungkan. Namun, latihan serupa seputar bisnis dapat mendorong interaksi. Sebuah kuis tentang sektor bisnis Anda, menjanjikan imbalan atas penyelesaiannya, akan menarik minat.
 
Setiap Jasa layanan SEO yang kompeten akan memberi tahu bahwa kuis dan elemen interaktif lainnya di halaman juga dapat memiliki bonus membantu SEO. Ini karena metrik penting bagi Google saat mengevaluasi kualitas situs web adalah "waktu yang dihabiskan di halaman". Karena Google dapat melihat pengunjung web menghabiskan beberapa menit untuk melihat halaman, maka ini adalah sinyal positif bahwa halaman tersebut menarik dan menarik bagi pengunjung.
 
Strategi lain bisa menjadi posting media sosial yang tidak bisa dibuka. Konsumen akan tertarik dengan apa yang kita tawarkan di balik perisai. Paywall cenderung menghalangi, tetapi menjanjikan hadiah yang berpusat pada konten jika orang membagikan data mereka bisa efektif - jika hasilnya sepadan dengan pengorbanannya.
 
 
5. Lakukan survei
Pawai teknologi memastikan bahwa semua konsumen sekarang memiliki suara. Mereka berharap ini didengar. Tidak pernah terlihat kehilangan dari fakta bahwa konsumen memegang kekuasaan di 21 negara. Ulasan negatif produk dan layanan dapat menghabiskan biaya hingga 80 persen dari potensi konversi.
 
Cara termudah untuk mencapai ini adalah dengan menerbitkan survei kepada pelanggan yang sudah ada, dan bahkan calon prospek. Jangan berharap tingkat pengembalian 100%, apalagi jika kita tidak menawarkan hadiah / reward / giveaway untuk konsumen saat itu. Beberapa akan memanfaatkan kesempatan untuk mengungkapkan pendapat mereka, memberi kita wawasan pihak pertama yang berharga.
 
 
6. Mendorong pendaftaran
Jika kita menjalankan ecommerce website, konversi adalah hal terpenting dari semuanya. Artinya, banyak bisnis akan, dapat dimengerti, menawarkan layanan yang meningkatkan kemungkinan melakukan penjualan. 
 
Seperti yang telah kami tentukan, banyak konsumen akan memberikan data jika kita menawarkan sesuatu sebagai imbalan. Contoh paling populer dari ini adalah diskon pada pembelian pertama. Pasangkan ini dengan janji penawaran yang dipersonalisasi dan pengalaman berbelanja yang ditingkatkan dan kita lebih mungkin melihat lebih banyak pendaftaran.
 
Berhati-hatilah dengan data apa yang kita minta. Pastikan untuk menjelaskan mengapa informasi itu penting. Misalnya banyak pelanggan mungkin enggan memberikan tanggal lahir mereka. Namun, jika kita berjanji untuk menawarkan penawaran eksklusif di sekitar hari ulang tahun mereka, argumen kita akan jauh lebih persuasif.
 
 
7. Selenggarakan acara / Host events
Konsumen yang lebih muda menghargai pengalaman daripada hasil. Hari-hari untuk mendapatkan kesetiaan yang teguh melalui penyediaan barang atau jasa dengan harga yang terjangkau telah berakhir. Munculnya media sosial, dan kehadirannya di mana-mana dalam kehidupan Milenial dan Generasi Z, berarti diperlukan koneksi pribadi.
 
Acara langsung dapat menyediakan ini. Selenggarakan AMA (Ask Me Anything), di mana tokoh senior bisnis kita menjawab pertanyaan tentang praktik bisnis anda. Ini juga bisa menjadi cara yang bagus untuk meyakinkan konsumen bahwa kita beroperasi dengan cara yang berkelanjutan dan sadar sosial - sesuatu yang sangat penting bagi banyak konsumen modern. Peluncuran produk langsung bisa menjadi cara lain untuk menarik pengguna.
 
Bagaimana ini menguntungkan data pihak pertama? Menghadiri acara tersebut membutuhkan pendaftaran. Meskipun jumlah pendaftaran tidak dicerminkan oleh peserta akhirnya, kita telah memperoleh data yang berharga. kita juga akan menangkap wawasan dari orang-orang yang tidak menghadiri acara tersebut, terutama jika kita mendorong interaksi.
 
 
Kesalahan yang harus dihindari saat mengambil data pihak pertama
Seperti yang telah kami tekankan dengan susah payah, data konsumen adalah subjek yang sensitif. Data pihak pertama sangat berharga, tetapi harus diperoleh tanpa mengkhianati kepercayaan konsumen. Berikut beberapa kendala utama yang harus dihindari dalam strategi pengumpulan data.
 
a. Jangan meminta sesuatu secara cuma-cuma. Berbagi data perlu menjadi pertukaran quid pro quo (adalah frasa Latin yang digunakan dalam bahasa Inggris yang berarti pertukaran barang atau jasa).
 
 
b. Hindari menjadi terlalu pribadi, cari hanya data yang relevan dengan model bisnis kita.
 
 
c. Perjelas tentang bagaimana data akan digunakan, menawarkan konsumen kesempatan untuk preferensi mereka.
 
 
d. Gunakan data secara bertanggung jawab, menawarkan nilai kepada konsumen dan tidak menyalahgunakan informasi yang kita peroleh. 
 

Kepercayaan sulit didapat dan mudah hilang. Seperti yang ditemukan Google, penggunaan data yang tidak etis yang melanggar kepercayaan juga bisa sangat merugikan.
 
Apakah situs web kita memanfaatkan data pihak pertama sebaik-baiknya? Apakah kita memiliki saran kreatif tambahan tentang bagaimana informasi ini dapat diperoleh secara etis? Ini adalah pertanyaan yang akan menentukan kesuksesan bisnis kita ke depan. 

Baca Juga :

Tips Untuk Strategi Kampanye Google Ads

5 Wawasan Baru Statistik Perayapan Google Webmaster

Generasi Pemimpin Milenial B2B Wajib Menggunakan Instagram Stories

Google Page Experience Update, Perubahan Algoritma Baru Tahun Ini

Apa Perbedaan Antara Artificial Intelligence, Machine Learning Dan Deep Learning?

15 Ekstensi Chrome untuk Pemasar Maupun Digital Marketing

Cara Membuat Website 5 Langkah Terbaik Gratis

Pengalaman Pengguna UX, Faktor Peringkat SEO yang Paling Penting

Tiga Tren Penting Strategi PPC Yang Harus Diperhatikan Pada Tahun Ini

Bagaimana Strategi Pemasaran Melalui Konten Video Youtube

About the Author